Harga Honda Mobilio Bersaing Dengan MPV Lainnya

loading...
Honda meluncurkan produk mobil kelas MPV (Multi Purpose Vehicle) dengan nama Honda Mobilio yang diperkirakan akan menambah persaingan diantara mobil sekelasnya. Harga Honda mobilio ditaksir sebesar 159 Juta masih lebih mahal di banding mobil sekelasnya seperti Xenia atau Avanza. Jika tahun lalu datang Suzuki Ertiga yang lumayan berhasil dalam penjualannya kali ini Honda Mobilio mencoba menggebrak dan ingin menyalip posisi kedua dan ketiga yang masing-masing diduduki Xenia dan Avanza. 

Beberapa fitur seperti keselamatan dan interior serta eksterior yang dimiliki oleh Honda Mobilio memiliki style berbeda, tetapi banyak pula yang beranggapan bahwa desain serta fiturnya biasa-biasa saja. Mobil ini lebih dikhususkan di perkotaan dan menggunakan penggerak roda depan, tetapi walau begitu bukan berarti mobil ini kurang kuat di tanjakan apalagi pabrikan Honda setiap produknya selalu handal dan berkualitas.

Tipe Mobil Honda Mobilio

Ada beberapa model Honda Mobilio dengan harga yang paling murah adalah Mobilio Type S M/T sebesar 159 juta dan Mobilio Type E CVT Prestige sebesar 198 juta rupiah. Lantas bagaimana dengan MPV lainnya seperti Xenia, Avanza, atau Suzuki Ertiga? Oke akan saya bandingkan dengan salah satu dari ketiga mobil diatas yaitu Xenia. Sudah jelas harga Xenia lebih murah di bandingkan dengan Harga Mobilio dan dari segi fitur maupun desain, Xenia lebih saya unggulkan. 


Mobil MPV murah ini telah lama menjadi sahabat keluarga Indonesia sejak 10 tahun lalu. Harganya mulai dari 140 Juta-an jauh lebih murah hampir 20 juta apabila di bandingkan dengan MPV Mobilio. Dengan mesin yang handal serta posisinya yang aman membuat mobil ini disebut-sebut sebagai mobil yang mampu menembus banjir sekalipun. Mobil ini menggunakan penggerak roda belakang yang membuatnya dikenal sebagai mobil yang jago tanjakan, selain itu mobil ini juga cocok di perkotaan maupun di pedesaan karena tenaganya yang super kuat. 

Dari segi fitur keselamatan atau keamanan contohnya Airbag yang terdapat pada semua tipe mobil Xenia. Fitur keselamatan lainnya seperti knee pad yang berfungsi untuk melindungi lutut agar tidak terhimpit oleh dashboard ketika terjadi benturan; 2. Collapsible Brake Pedal dimana pedal rem akan langsung patah ke dalam saat terjadi benturan sehingga tidak menjepit kaki pengemudi; 3. Collapsible Steering Column untuk mencegah stir menghantam pengemudi apabila terjadi tabrakan. 

Tetapi keputusan untuk membeli mobil ada di tangan Anda, bagi Anda pecinta MPV silahkan melihat review dan pendapat dari para berbagai sumber yang berpengalaman. Saya lebih menyukai Xenia karen sudah terbukti sebagai mobil MPV yang berpengalaman lebih dari 10 tahun bersama keluarga Indonesia.

loading...

16 Comments

  1. posting iklan nih!!
    menurut pengakuan seorang montir bengkel: mesin Xenia dan Avansa sama banget. kayaknya kalo Mobilio dibikin papercraft keren, bisa dipakai utk bahan cerita sbg korban kekejaman Fire bird hehe…

  2. @Huda Gamu
    iya gan,kali aja ada yg mau beli hehe.. klo soal mesin belum pernah nyoba bandingin sih gan bagusan xenia atau avanza.oiya,bikin papercraftnya nyampe mana? udh dapet alur cerita yg pas blm?

  3. kakakku pernah memeriksa mesinnya katanya sama bedanya mungkin kenyaman interior eksteriornya, kalo dari sisi harga memang lebih murah Xenia. Alur cerita sih udah ada dipikiran, cari musik yg cocok agar lebih dramatis. mengenai papercraft kendaraan maunya bikin bus dan truk tapi rasanya perlu kertas lebih banyak jadi pilih jenis mobil yg gak banyak kertas

  4. @Huda Gamu
    oh,cuman beda dalemnya doang ya.. klo kulihat emg bnyk yg beli xenia,mungkin krn alasan harganya juga.Kembangkan ceritanya terus gan biar makin seru jadinya hehe.. itu bus sama truk klo jadi di bikin mau buat duel juga atau malah jadi korbannya? penasaran dg ceritanya

  5. kalo masalah kenyamanan mungkin enak Avanza, tapi aku lebih suka naik motor sebab ngirit bensin, pakai mobil cuma kalo pergi rame2.
    Wah2 kayaknya gak sabar nunggu nih, bus cocoknya menjadi korban sedangkan truck tergantung bisa jadi korban atau bisa jg diadu sebab kesannya lebih kuat dari mobil tapi lemah utk bermanuver. Kayaknya utk ceritanya nanti perlu api besar (nunggu tetangga bakar sampah disekitar rumput ilalang utk efek kebakaran hutan akibat ledakan dari pertarungan antar mobil haha…)

  6. @Huda Gamu
    alasan yg sama sepertiku,krn faktor ngirit jdi lebih suka pake motor.. pengen liat kelanjutan ceritanya gan,akan jadi apa ntar.Kenapa nunggu tetangga bakar sampah ya? yg dulu bukannya bikin ledakan sendiri gan? kayaknya setting tempatnya juga perlu diubah krn pakai truk dan bus

  7. cerita bersambung memang selalu bikin penasaran. lahan kosong milik tetangga, utk setting tempatnya kurasa masih bisa dipakai misal bus yg bawa rombongan penumpang utk camping mendaki gunung lalu truk yg membawa bahan tambang atau pasir yg jelas perlu wawasan luas agar bisa bikin cerita shg terasa cukup masuk akal tidak terlalu khayal fantasi. Balap mobil jg bisa misal kitt ketemu mobil peserta rally Dakkar yg diserang saat melintasi gurun & pegunungan. Gunakan imajinasi (perlu Toqger utk melindungi imajinasi haha…)

  8. @Huda Gamu
    kayaknya akan lebih bagus klo seperti muncul masalah pda truk/bus yg membuatnya tidak stabil saat berjalan,lalu kitt datang membantu tapi justru dia sendiri terkena jebakan,krn truk/bus tdi sengaja dibuat tdk normal agar kitt datang.Ini ideku aja sih hehe.. klo cocok/nyambung dg ceritanya di pakai aja gan.Wah,Toqger dibawa2 juga,sang pelindung imajinasi haha

  9. ya yg jelas masih perlu waktu lama agar hasilnya memuaskan, doakan aja semoga semua lancar, jml comentnya udah menembus 100 padahal postingnya udah lewat setahun haha…diluar perkiraan

  10. @Huda Gamu
    iya,klo mnghasilkan karya yg bagus memang perlu waktu,saya dukung terus gan usahanya.. mereka yg komen itu juga bnyk yg beri apresiasi buat postingnya,soalnya kreatif gan,buat hasil karya bgtu

  11. Ide bikin cerita tsb karena ingat masa kecil liat seorang temen main mobil2an sendirian di gundukan pasir lalu kudekati kuperhatikan ceritanya seru banget pdhal masih kecil blm sekolah. sedangkan kalo cewek sukanya main rumah2an yg orangnya dr gbr mirip anime yg bajunya bisa dilepas gonta ganti tapi ceritanya kurang seru cuma kehidupan rumah sehari2 aja jadi aku ikut nimbrung kubuat ceritanya jadi seru kutambahi tokoh pencuri penjahat dan hantu kuburan shg saat adegan malam hari mereka pd teriak ketakutan lalu pd ketawa semua wong cuma mainan kayak boneka kertas kecil haha..

  12. @Huda Gamu
    klo cowok waktu kecil sukanya main mobil-mobilan atau kadang sepertiku,beli mainan kecil-kecil kayak dragonball,rockman,ultraman trus dipakai buat main.temen2 yg lain cara mainnya agak kasar,di tubruk-tubrukin mainannya haha.. klo aku tak buat cerita sendiri biar makin seru,perlu imajinasi tinggi biar asik mainnya.Eh iya,jadi inget dulu ada mainan mirip gmbr anime dari kertas ya,di gonta-ganti bajunya gtu.Temenmu itu mungkin terbawa suasana gan,maklum lah,wktu kecil suka main pura-puraan hehe.

  13. paling sebel diajak main rumah2 bikin semacam gubuk yg rangkanya dr gedebok pisang karena cowok kadang dipaksa dijadikan suami ujung2nya pada suka ngeledeki saat para cewek hompimpa menjadi istri atau malah saling berebut posisi menjadi istri ke1 ke2 ke3 (buset mainan rumah2an udah pakai poligami gilaa…)

  14. @Huda Gamu
    whahaha.. klo aku dulu nggk mau main yg begituan gan,tpi klo main pasaran sih masih ikutan juga hehe.. kebanyakan nonton sinetron tuh temen2 cewek agan,jdi ikut kebawa deh,seolah-olah mereka berperan sbg istri 1,2,3

  15. Maklum dekat rumah banyak cewek gan sedangkan temen cowok jauh rumahnya ini spt cerita Sinchan: si cewek Nene yg galak suka memaksa main rumah2an coba bayangkan kalo ada banyak Nene sudah pasti aku kalah dikeroyok, masih murni pikiran anak2 gak ada rasa canggung malu spt orang dewasa

  16. @Huda Gamu
    udah nasib dapet bnyk tmen cewek pada galak semua hehe.. iya juga,klo dipikir2 mirip sama ceritanya sinchan,1 cowok dikeroyok bnyk cewek.Klo masih anak2 pikirannya masih polos,blm mikir macem-macem

Leave a Reply

Your email address will not be published.


*